Tunggu #3

Aku sudah minta pada malam, sisakan sedikit saja bulan untuk jadi penerang.

Kalau – kalau dia datang, hingga dia tidak berpenghalang.
Aku sudah minta pada siang, redupkan sedikit saja silaumu.
Kalau – kalau dia datang, hingga dia tidak berpenghalang.
Aku sudah minta padamu, entah siang ataupun malam, biarkan dia datang.
Karena tungguku sudah menghitung ribuan malam.
Dan sabarku hanya tinggal seuntaian.
Iklan

My God Almighty

Ini tentang kotbah pendetaku hari minggu kemarin, ini tentang seberapa berharganya satu manusia dimata Tuhan. Bukannya sok agamis loh aku postingin ini, cuman pengen share aja ke kalian.

Semoga bermanfaat 🙂

Seberapa berharganya kah kita dimata Dia? Jangan kaget ya kalau aku bilang TERAMAT, aku, kamu teramat berharga, ya begitulah kita dimata Nya.
Seberharga pengorbanannNya, seberharga darahNya, seberharga tubuhNya, seberharga itulah aku dan kamu….. seberharga salibNya.
Teramat berharga untuk disia-siakan dengan suatu ketidak wajaran.
Teramat berharga untuk dinodai dengan ketidakkudusan.

Aku, kamu, kita teramat berharga buatNya,
Ia berkata kita adalah biji mataNya,
Ia menampung setiap tetes air mata di kirbatNya,
Ia yg tidak membiarkan sehelai rambut kita pun terlepas tanpa izinnya,
Ia yg tahu setiap jalan yang akan, sedang atau bahkan sudah kita lalui,
Ia yg janjinya selalu ya dan amin,
Ia yg adalah Bapa dan kita adalah anakNya.

Liburan Lebaran #2

Jadi gimana libur lebaran kalian?

Banyak banget rencana yg pengen dilakuin pas libur lebaran kemarin, mulai dari wiskul ke Kanoman, jalan-jalan ke Kuningan, dan reunian. Ayo tebak tuh rencana pada kejadian ngga? Tadaaaa NGGAK, 1 pun nggak pada kejadian heeheee.

Ga jadi makan-makan di Kanoman apalagi ke Kuningan, alesannya ya karena tipis aja dompetnya 🙂

Reuni pun batal atau mungkin ditunda atau mungkin ya pokoknya gitu deh, reuni smp ga ikut, reuni sma ya juga ngga, reuni sama temen2 sd apalagi :d

Padahal sih ya obrolan reuni smp-pmr-sma udah agak serius dibicarain, eh ternyata masih belum sempet kelaksana juga. Ada banyak sih alesan acara2 kayak gini sulit terlaksana, salah satunya karena temen2 udah ga pada domisili di cirebon lagi, kebanyakan udah di Jakarta, bekasi dan sekitarnya, terus juga karena ada yg masih cape, dsb dll, yah intinya mah ga bisa.

Tapi gapapa, tanpa atau dengan rencana, libur mah teteh okeh, tetep jadi hal yg paling ditunggu-ditunggu, hal yg paling dirinduin setelah sekian bulan kerja 🙂

Liburan Lebaran :D #1

Horee libur panjang, akhirnya setelah sebulan lebih nemenin temen2 yg puasa :))
Liburan itu menyenangkan, untuk alasan apapun liburan selalu jadi yg paling ditunggu. Padahal sih ya dalam seminggu juga udah ada libur 2 hari, tapi tetep aja kangen sama liburan :).
Libur lebaran kali ini aku mudik ke Cirebon, tempat aku besar dan sekolah tepatnya disudut kota Ciledug, jaraknya 2 jam dari pusat kota Cirebon. Kalo lebaran biasanya makanan melimpah ruah, opor, ketupat, sayur cabe, sambel goreng kentang…. wah pokoknya semua lengkap dan lezat 😀
Biasanya ketupat dapet dari anteran tetangga atau dari Ai-ku yg emang bikin.
Selalu semangat kalo mikirin soal liburan bahkan sebelum hari liburnya tiba dan pas h-1 tuh rasanya deg2an ga jelas campur seneng ga karuan. Duhh Bu anakmu ini akhirnya pulang juga 😀
Aku jarang bawa oleh2 dari Jakarta, apa yg bisa dibeli disini kan disana ada jadi ga usah repot-repot bawa. Nah kebalikannya justru pas waktu balik ke Jakarta, pasti rempong beli krupuk, beli manisan, beli tape ketan wahh pokoknya banyak dehh 😀

pict : http://www.bulukumba.com

Home Sweet Home

Rumah itu bukan sekedar seberapa mewahnya, bukan pula seberapa besarnya dan juga bukan seberapa banyak harta yg ada didalamnya.
Rumah itu tentang seberapa hangat orang-orang didalamnya 🙂

Entah kenapa pengen nulis ini, tiba-tiba aja terlintas dipikiran. Ada apa dengan rumah? Kayaknya sih lantaran udah 3 hari ini aku tinggal dirumah baru (baca : kontrakan).
Pengen sih punya rumah permanen jadi ga perlu rempong pindahan, ga perlu pusing nyari kontrakan. Suatu hari nanti, aku sih imanin dengan sangat supaya terjauh dari  kutuk mengembara aliasnya ya punya rumah sendiri yg layak di ibukota, tapi nabung dulu :))
Oiya, setidaknya udah 2x aku pindah kontrakan, pertimbangannya ya karena harga, luas bangunan dan lokasi. Nah rumah kontrakanku yg sekarang ini emang sih lebih mahal (2 digit boo) tapi untungnya bisa dicicil 2x dan untungnya lagi rumahnya lebih luas, dan untungnya lagi ga jauh dari jalan raya. Tuh coba liat aku beruntung kan hehee.
Rumahnya punya orang Bali, kata tetanggaku, orang2 yg sebelumnya ngontrak disana taun depannya punya rumah sendiri, wahh rumah pembawa berkah ya.. Puji Tuhan deh kalo beneran begitu 🙂
Emang sih situasi finansial lagi rada seret lantaran pindahan berdekatan dengan lebaran, tau kan lebaran itu pengeluarannya menggila. Aku ga ngerayain lebaran tapi aku bersenang-senang pas lebaran. Mudik terus ketemu keluarga besarku yg agamanya beraneka ragam 🙂
Mudik berarti harus siapin dana buat beli tiket PP Jakarta – Cirebon dan sebaliknya, perlu juga siapin uang buat beli oleh2, terus buat jajan disana karena kan ga mungkin pake uang ibuku kan, kan udah gede masa masih minta dijajanin 🙂
Seret dompet ga pa pa kan sifatnya cuman sementara yg penting bahagianya ga ikutan seret. Kalo pas lagi seret dompet kayak gini, entah kenapa selalu ada keyakinan bahwa Tuhan akan-pasti-sudah mencukupi. Selalu muncul keyakinan bahwa dalam setiap keseretan saat itu juga ada kelegaan. Pasti uangnya cukup. Seperti hari-hari sebelumnya, Tuhan sering sekali menaburkan serbuk ajaibnya ke-aku dan taraaaaa jadilah yg ajaib2 itu.
Tuhan tahu aku tuh penggila keajaiban, jadi Dia sering kali nunjukkin hal-hal kayak gitu ke-aku. Kayak anak kecil ya, gapapa aku mau jadi seperti itu, penggandrung keajaiban dan mujizat dan juga penikmat keajaiban dan mujizat.
Wah jadi kemana-mana yaa padahal awalnya pengen cerita soal rumah hehee. Btw aku belum cerita ya kalo sebelumnya setidaknya 9 tahun di masa aku tumbuh aku juga tinggal nomaden, pindah2 dari 1 rumah kontrakan ke kontrakan lainnya. Aku sih yakin bukan karena alasan ekonomi sampai papaku memutuskan buat hidup nomaden padahal kalo yg aku liat sih uang cukup. Rumah kontrakan kami bukan rumah besar dan mewah tapi buatku itu ‘lebih dari sekedar mewah’. Bahagia, hangat. Aku mau punya rumah yg hangat kayak rumah masa kecilku, rumah yg penghuninya akan saling mengkhawatirkan kalau salah satunya terlambat datang, yg penghuninya saling tertawa ketika satu orang bahagia, yg penghuninya turut sedih ketika salah satu penghuninya menangis, yg saling bercengkrama disatu meja, yg hangat.

*Pict : http://www.cse.org.uk