Jodoh (OMG!!!)

Ada suatu perumpaan lama yang pernah aku baca disalah satu buku, konon katanya menunggu jodoh itu seperti seseorang yang sedang duduk anteng di halte bus sambil nunggu bus yg tepat.
Kalo diumpamain kayak begitu, berarti saat ini aku adalah orang itu, orang yang lagi duduk anteng di halte. Dalam sekian waktu itu beberapa bus lewat dan berhenti, tapi aku memilih untuk tidak menaikinya. Kenapa?Karena aku tau bus – bus itu hanya akan mengantarkanku ke tempat yang salah.

Tapi mungkin bisa dicoba naik transportasi yg lain ya kaka, kan ada taxi ada bus way ada pesawat (duilee) atau malahan kuda putih dan pangeran kerennya (huahahhaa, sapa tau kaka), ya apapun jenis trayeknya tetep aja ada prosedur nunggu ya kan betul kan. Maksudnya ya udah sabar aja sampai watunya tiba, kan kalo jodoh mah ngga kemana 🙂

Ngga tau kenapa perumpamaan ini tiba tiba nyelip aja gitu dipikiran aku pas otw kantor hehee.
Apa sih ini aduh ya ampun maaf ya dear pembaca, aku lagi random jadi postingannya ngalor ngidul -_-.

=======================

Puji Tuhan

Aku kadang – malah sering- lupa bilang terima kasih sama Tuhan. Padahal ada banyak (baca : jutaan atau bahkan milyaran) kebaikan yg sudah Tuhan buat dikehidupanku (dan kehidupanmu).
Banyak hal terlewat untuk disyukuri, banyak hal  dianggap terlalu ‘kecil’ hingga dianggap ‘biasa’.
Bangun dipagi hari dengan sehat dan lengkap, sinar matahari yang hangat, angin yang semilir, hujan yg rintik, orang-orang disekeliling kita, nafas, tanaman, air, baju, pekerjaan, uang, cinta, rumah, selimut, sandal, sepatu, jaket, payung …. 
Setiap hal itu, kadang kita lupa untuk bilang makasih Tuhan buat semua itu. 
Buat semua hal yang kita pegang, kita rasa, kita pikirkan ….