Mr. Benedict Cumberbatch

Oke aku mo ngaku kalo aku tuh nge-fans super berat sama yg namanya BENEDICT CUMBERBATCH ❤ Jatuh cinta pertama kali sejak nonton serial Sherlock di channel AXN dan sampe sekarang sekalipun serialnya udah ga diputer lagi, aku masih kepo-in keberadaannya dia (maksudnya follow twitter-nya, baca wikipedia-nya, cari berita ter update tentang film-filmnya sebatas itu doang) Aku tuh bukan sejenis sassaeng (fans berat artis kpop yang tingkah lakunya cenderung ngrugiin idol-nya). Aku mah fans baek-baek yang manis 😉

Kalo ada satu aktor didunia ini yang pengen banget aku temuin ya dia ini orangnya. Aduh ngga kebayang sih kalo ketemu beneran jadinya kayak apa 😀 kayaknya aku bakal lompat-lompat kelinci atau malah diem karena bingung mo ngapain lagi 😛

Aku suka  banget aktingnya dia karena dia itu…jenius…keren…oiya aksen British-nya itu ya olohh seksi bingits sihh!!! dan cara dia natap itu hoaaaaaaaa ngga tau harus bilang apa lagi!!

Btw, berdasarkan info dari uncle google Benedict ini hampir pasti main di filmn ‘docter stranger’ loh wahhh jadi makin ngga sabar liat dia lagi 🙂

benedict-cumberbatch-as-sherlock-holmes-739523215
2

*Featured image taken from http://www.crimemuseum.org/crime-library/sherlock

*Pict no. 2 taken from http://www.mirror.co.uk/all-about/benedict-cumberbatch

Iklan

Hari Blogger Nasional

Tanggal 28 Oktober kemarin adalah hari blogger nasional, keren ya di negara kita keberadaan blogger diakui dan dihargai sampai ada hari khususnya sekalipun ngga sampe diliburin sih 😀

Mengutip dari situs wikipedia, blog adalah suatu bentuk aplikasi web yang menyerupai tulisan-tulisan (yang dimuat sebagai posting) pada sebuah halaman web umum. Sedangkan blogger adalah pemilik blog dan blogging (nge-blog) adalah aktifitas pemilik blog dalam memperbaharui isi blog-nya.

Dulu aku pikir blogger itu sebutan buat orang-orang yang blognya tuh punya pengaruh besar ke masyarakat, atau setidaknya follower-nya banyak, eh tapi ternyata salah

Q & A

Kenapa nge-blog?

Alasannya simple karena aku suka nulis. Konon katanya menulis itu meninggalkan jejak setidaknya jejak didunia maya. Jadi, kalo pas searching nama sendiri eh keluar deh segala akun nya 😀

Sampai kapan mau nge-blog?

Sejauh ini sih masih pengen terus nge-blog tuh.

Pernah bosen nge-blog?

Pernah banget.

Terus?

Didiemin aja ntar tiba – tiba pengen nulis lagi.

Sejarah nge-blog-mu?

Pertama kali punya blog udah lupa namanya apa, itu udah lama banget kalo ga salah pas jaman kuliah dulu 🙂 Blog berikutnya yg aku buat itu http://theozdoraz.blogspot.com/ terus bikin yang baru lagi http://biruselalubaru.blogspot.com/ terus diexpor ke wordpress terus jadi deh blog yg sekarang ini 😉

Btw, kebiasaan nge-blog aku ini sudah ditularkan secara sukses ke temen kantorku Suci dan udah suci doang 🙄

Oke jadi selamat hari blogger nasional wahai teman-teman, semoga makin jaya!!

 

*Pict taken from media-ide.bajingloncat.com

Matahari Pagi

Aku suka matahari pagi. Alasannya bukan karena sok dramatis gimana gimana, murni karena dulu tiap pagi aku selalu pilek dan baru sembuh kalo udah kejemur matahari

Tapi emang sih matahari pagi itu indah, apalagi kalo liat proses terbitnya beuuhh. Maka dari itu kalo ikutan trip entah itu ke Bromo, Dieng atau bahkan trip ke P. Pari dan P. Tidung pasti ada penawaran liat matahari terbit.

  1. Dieng , waktu ke Dieng akhir tahun kemaren, aku juga sebenernya pengen liat matahari terbit di Sikunir. Udah siap-siap malemnya bobo cepet eh taunya malah ujan gede 😥 batal deh liat matahari terbitnya. Nyesel juga sih ngga sempet liat golden sunrise-nya, cuman kalo dipikir-pikir ada bagusnya juga ngga kesana soalnya minim persiapan. Jadi gini, kebetulan waktu ke Dieng aku bawa perlengkapan seadanya aja, ngga bawa jaket tebel, ngga bawa syal, ngga bawa sarung tangan 🙄 kebayang kan kalo pagi-pagi buta pergi ke Sikunir apa jadinya?? beku -oke ini lebay-                                         c3273-img_20131231_104835
  2. Bromo, nah pas kesana musimnya lagi bagus jadi bisa naik ke bukit Kingkong buat liat sunrise-nya. Iya bukit Kingkong bukan Penanjakan soalnya di Penanjakan udah padet sama rombongan perusahaan, dan mustahil bisa liat sunrise disanan karena ketutupan kepala orang (kata mas-masnya). Kebetulan waktu ke Bromo aku nginep di daerah Bunga Kopi, Malang, nah sama mas-masnya dijemput jam 2 atau jam 3 pagi gitu supaya bisa liat proses matahari terbit. Dingin, mual, dan seru campur aduk rasanya. Dingin karena emang Bromo kan dataran tinggi ya jadi yaa ga usah ditanya lagi. Mual karena ya ampyunn jalanannya panjang naik turun dan berliku-liku gitu (jadi nyesel ngga minum antimo). Seru karena helooooww ke Bromo gitu loh Bromo!!! 😎                                                 IMG-20140602-WA0045
  3. P. Tidung, sunrise -nya itu ya lumayan lah….kebetulan waktu kesana lagi berawan dan pas udah agak bersih langitnya eh mataharinya udah bulet aja 😎                                            IMG-20140805-WA0037
  4. P. Pari, kesiangan jadi tau-tau udah terang benderang aja.
  5. Cijantung, kebetulan domisili disini dan matahari terbit di Cijantung ngga kliatan lantaran bersaing sama atep rumah orang  😆
  6. Ciledug-Cirebon, kebetulan rumah keluargaku itu di kampung dan pinggir kanan kirinya pas banget arah barat timur plus rumah-rumahnya ngga setinggi di Jakarta. Jadi ,entah itu terbit entah itu tenggelam, rumah aku mah kaya sinar matahari. Kalo mo liat sunrise ya tinggal buka jendela kamer bisa tuh kliatan jelas, pun kalo mo liat sunset ya tinggal duduk-duduk aja diteras samping rumah sembari ngopi (biasa mah sembari ngelamun) 2014-08-30-16-26-12_photo

Matahari terbit dimanapun itu pasti indah, jadi mungkin bukan dimananya, tapi dengan siapanya 😳

Bromo

Sebenernya pengen banget cerita panjang lebar tentang liburan kami ke Bromo, Malang dan Batu beberapa bulan yang lalu.. Sayangnya aku ngga senaratif itu orangnya jadi malah bingung mau mulai nulisnya dari mana. Jadi daripada ngga ada cerita sama sekali mending posting fotonya dulu aja ya 🙂

IMG-20140730-WA0009

 

IMG-20140602-WA0014

 

Holiday beybeh at Bromo

 

IMG-20140602-WA0008

 

IMG-20140731-WA0003

 

Pokonya liburan ke Malang dan sekitarnya itu berkesan banget, karena sampai hari ini itu jadi liburan terjauh kami 😀 katro ya

Tentang doa

Tuhan, aku mau ini mau itu.

Tuhan, aku minta ini minta itu.

Tuhan kabulkanlah doaku.

KELIATAN AGAK MAKSA YA DOANYA

Berdoalah dengan percaya bahwa yang kamu minta itu sesungguhnya sudah diberikan oleh Tuhan.

Iya, aku berdoa minta ini itu sembari meyakini bahwa doa-doaku itu nggak mental ngalor ngidul menjauhi langit. Aku berdoa dengan keyakinan bahwa seorang Bapa tidak akan memberi ular kepada anaknya yang minta roti.

Dan pada akhirnya akupun meyakini suatu kalimat ini : Jadilah kehendakMu

Pikiranku kehendakku kuserahkan padaMu

Mentok

Pagi ini seperti pagi dihari-hari kemarin. Dan aku pun juga begitu. Tidak ada yang berubah setidaknya sampai jam sekarang ini.

Bangun tidur, cari remote tv, setel tv (channel-nya pun berselang-seling antara metro, rcti dan tv1) hahhhh….aku menulisnya sembari menghela nafas panjang. Setiap harinya berganti kadang diawali dengan kecemasan soal pekerjaan, kadang diawali dengan keengganan dan kemalasan, kadang dengan rasa gembira yang entah karena apa.

Kadang aku bertanya ada apa gerangan ini, kadang aku mencoba menjawabnya dengan sebentar terdiam dan sedikit perenungan, kadang aku diamkan saja semua tanda tanya itu. Lalu pertanyaan itu hilang tenggelam sebentar untuk kemudian muncul lagi dan terulang lagi kegiatan itu…bertanya lagi, terdiam lagi…..

Mentok, satu kata yang menjelaskan dengan terang paragraf-paragraf diatas 😦

Kopi

Akhirnya menyerah juga aku pada kopi panas itu. Secangkir kopi yang tidak hitam dengan butiran granul coklat diantara buih-buihnya. Secangkir kopi dengan harapan membelalakan mata setidaknya sampai bel pulang berbunyi.

Entah sudah berapa kali aku mengulang-ulang kalimat aku ngantuk, bukan karena jam tidur yang memang sedikit berantakan akhir-akhir ini, ah entahlah nampaknya semua pekerja pun mengalami hal yang sama seperti aku. Terjangkit serangan ngantuk di jam-jam genting siang menjelang sore atau kalau boleh diperjelas justru ketika jam istirahat sudah selesai.

Biasanya aku tepis kantuk itu dengan browsing sana-sini, dengerin lagu mulai dari berbagai bahasa (oke ini lebay) maksudnya cuman antara lagu Korea ke Inggris doang. Tapi kali ini ngga mempan. Kali ini aku tahu aku perlu kopi.

Secangkir kopi panas untuk pertama kalinya selama berbulan-bulan ini kuteguk juga dengan sedikit kalap. Seteguk, dua teguk, tiga teguk dan tersisa tiga tegukan lagi didasar gelasnya.

Secangkir kopi dengan sedikit penyesalan dibeberapa menit setelah meminumnya. Cukup sudah, lain kali tidak begini lagi, tidak secangkir lagi! Apa ini, rasa terjaga dengan debaran yang tidak nyaman. Kubayar sudah secangkir kopi panas itu, maaf lain kali tidak akan lagi,