Matahari Pagi

Aku suka matahari pagi. Alasannya bukan karena sok dramatis gimana gimana, murni karena dulu tiap pagi aku selalu pilek dan baru sembuh kalo udah kejemur matahari

Tapi emang sih matahari pagi itu indah, apalagi kalo liat proses terbitnya beuuhh. Maka dari itu kalo ikutan trip entah itu ke Bromo, Dieng atau bahkan trip ke P. Pari dan P. Tidung pasti ada penawaran liat matahari terbit.

  1. Dieng , waktu ke Dieng akhir tahun kemaren, aku juga sebenernya pengen liat matahari terbit di Sikunir. Udah siap-siap malemnya bobo cepet eh taunya malah ujan gede 😥 batal deh liat matahari terbitnya. Nyesel juga sih ngga sempet liat golden sunrise-nya, cuman kalo dipikir-pikir ada bagusnya juga ngga kesana soalnya minim persiapan. Jadi gini, kebetulan waktu ke Dieng aku bawa perlengkapan seadanya aja, ngga bawa jaket tebel, ngga bawa syal, ngga bawa sarung tangan 🙄 kebayang kan kalo pagi-pagi buta pergi ke Sikunir apa jadinya?? beku -oke ini lebay-                                         c3273-img_20131231_104835
  2. Bromo, nah pas kesana musimnya lagi bagus jadi bisa naik ke bukit Kingkong buat liat sunrise-nya. Iya bukit Kingkong bukan Penanjakan soalnya di Penanjakan udah padet sama rombongan perusahaan, dan mustahil bisa liat sunrise disanan karena ketutupan kepala orang (kata mas-masnya). Kebetulan waktu ke Bromo aku nginep di daerah Bunga Kopi, Malang, nah sama mas-masnya dijemput jam 2 atau jam 3 pagi gitu supaya bisa liat proses matahari terbit. Dingin, mual, dan seru campur aduk rasanya. Dingin karena emang Bromo kan dataran tinggi ya jadi yaa ga usah ditanya lagi. Mual karena ya ampyunn jalanannya panjang naik turun dan berliku-liku gitu (jadi nyesel ngga minum antimo). Seru karena helooooww ke Bromo gitu loh Bromo!!! 😎                                                 IMG-20140602-WA0045
  3. P. Tidung, sunrise -nya itu ya lumayan lah….kebetulan waktu kesana lagi berawan dan pas udah agak bersih langitnya eh mataharinya udah bulet aja 😎                                            IMG-20140805-WA0037
  4. P. Pari, kesiangan jadi tau-tau udah terang benderang aja.
  5. Cijantung, kebetulan domisili disini dan matahari terbit di Cijantung ngga kliatan lantaran bersaing sama atep rumah orang  😆
  6. Ciledug-Cirebon, kebetulan rumah keluargaku itu di kampung dan pinggir kanan kirinya pas banget arah barat timur plus rumah-rumahnya ngga setinggi di Jakarta. Jadi ,entah itu terbit entah itu tenggelam, rumah aku mah kaya sinar matahari. Kalo mo liat sunrise ya tinggal buka jendela kamer bisa tuh kliatan jelas, pun kalo mo liat sunset ya tinggal duduk-duduk aja diteras samping rumah sembari ngopi (biasa mah sembari ngelamun) 2014-08-30-16-26-12_photo

Matahari terbit dimanapun itu pasti indah, jadi mungkin bukan dimananya, tapi dengan siapanya 😳

Iklan

Penulis: biruselalubaru

Seorang anak, seorang karyawan, seorang adik dan juga seorang kakak, pecinta liburan dan akhir pekan, pemikir kelas ringan, dunia itu abu abu tidak ada yang hanya jahat saja ataupun baik saja.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s