Bikin Paspor

Pagi ini aku bantuin temen kerja ku bikin paspor online, ahh jadi inget waktu aku bikin paspor dulu πŸ™‚ Sebelumnya terima kasih loh pada berbagai sumber di google yang udah ngebantuin aku juga pas dulu bikin paspor online.

Dulu bikin paspor rencananya sih emang buat liburan ke Singapura lantaran tergiur sama promo tiket pesawat Air Asia yang sesuai sama slogan nya “Everyone can fly” . Tapi sayangnya sampai hari ini paspornya masih kosong tuh πŸ˜€

Yah siapa tau ada rezeki kan ya, tiba-tiba diajakin liburan atau ditugasin kantor gitu *ngarep*

Btw, bikin paspor ngga seribet yang aku kira kok apalagi sekarang apa-apa udah pake sistem online. Dengan bermodal koneksi internet yang stabil dan uang sejumlah kurang lebih 350 rb-an serta sedikit kesabaran pas ngantri dikantor imigrasi, jadi deh paspornya *tadaa*

Nah paspor udah jadi berarti tinggal jalan – jalannya huehehee.

Semoga tahun depan bisa dipakai ya kaka kaka mohon doanya πŸ™‚

Semangat!!!

Kali ini aku mau cerita tentang mimpi atau bisakah kalo sekarang disebut cita-cita? Iya cita-cita selangkah lebih maju daripada sekedar bermimpi karena setidaknya aku sudah punya sedikit rencana untuk mewujudkannya. Sedikit-sedikit, perlahan tapi pasti. Amin.

Sekolah lagi, iya itulah mimpi yang jadi cita-cita aku sekarang ini. Dulu bertahun tahun yang lalu *mulei sotoy dan sok tua* nglanjutin s1 itu sempet jadi mimpi menggebu – gebuku sayangnya makin kesini kok keinginannya makin redup….

Sampai ketika aku memutuskan untuk ikutan les toefl preparation dan ketemu teman-teman yang ambisi pendidikannya melebihi aku πŸ™‚ Mereka kebanyakannya memang ikut TOEFL Preparation karena mau lanjut kuliah ke luar negeri. Wah aku jadi merasa termotivasi lagi πŸ˜€

Keluar negri? Sekolah? Beasiswa…… dapat beasiswa untuk nglanjutin sekolah keluar negri yapp itu tujuan aku saat ini. Ngayal? Oh jelas tapi bukannya segala sesuatu yang besar itu dimulai dari hayalan πŸ™‚

Ada beberapa orang yang aku kenal yang bahkan untuk mengkhayal saja tidak berani, kasihan ya… wong ngayal itu nggak bayar kok. Aku berkhayal dan yang lebih utama lagi aku melakukan sesuatu untuk mewujudkan hayalan yang konon kata beberapa orang disebut mustahil.

Aku ngga tau apa aku bakal jadi lanjut sekolah keluar negri atau ngga, jalannya masih panjang dan berliku. But heyy, setidaknya aku sudah melangkah sekalipun saat ini baruΒ selangkah, setidaknya aku tidak tinggal diam dan setidaknya aku tidak akan menyesal karena sudah memilih berjalan maju.

Aku tahu kalaupun aku tidak sampai ketujuanku aku sudah berjalan melebihi mereka yang hanya bisa diam dan mencibirku. Mereka selamanya akan tetap ada dibelakangku πŸ™‚

The future belongs to those who believe in the beauty of their dreams – Eleanor Roosevelt-

 

Yuhuuu

Target tahun ini adalah kelar les TOEFL dengan skor min 600. Nampak ngayal ya hehehee ya dari percobaan pertama sih skor toefl ku ada di range 520-548 yo yoo yooo long way to go henny!! Masih jauh dari 600 tapi masih banyak waktu buat belajar lagi.

Belajar struktur, belajar gerund, belajar adverb, adjective, tenses dll dsb yang entah kenapa akhir-akhir ini rada mampet πŸ˜€

Jangan ditanya mau diapain itu skor ya karena aku aja bingung *jangan ditiru* Pokonya kalo udah dapet sertifikatnya terus skornya bagus pengennya sih bisa buat ngelamar kerjaan ke NGO atau perusahaan asing tau BUMN atau PNS? Nah opsi yang terakhir ini aku rada bimbang nih takut dilempar ke pulau nun jauh disana, duh rasanya belum siap berjauhan sama yang namanya kemudahan dan kenyamanan.

Kalo kuliah lagi gimana? Well, kalo Tuhan ngasih kesempatan buat kuliah lagi apalagi diluar negri…. wah dengan amat sangat senang hati dan rela dan suka cita aku terima deh πŸ˜€

So, we’ll never know what the future brings but i know it would be good. All is well baby πŸ™‚

Pandang bintangnya

Cuma Tuhan yang tahu betapa rumit dan kalutnya benang pikiran dikepalaku. Ini dan itu bercampur teraduk aduk. Ruwet runyam 😦 😦

Belum lagi ditambah efek hormon yang naik turun halahhh pusing 😦

Ketika harapan dan kenyataan masih saja baru sekedar bersebelahan belum jadi satu jalan.

Ketika seharusnya ragu tidak datang dan yang ada cuma iman.

Cuma kata pak pendeta kemarin, beriman itu bukan berarti ngga pernah ragu, beriman itu tentang menghadapi keraguan. Pandang bintangnya begitu kata Pak Aristo kemaren. Dan ya sepertinya itu jadi satu satunya jalan yang paling bener. Pandang bintangnya sekalipun mungkin baru aku doang yang bisa liat bintang itu, tapi tetep pandang bintangnya.

I am smart, am I?

Sumpah bukannya sombong dan songong hanya saja orang bilang aku pintar? Am I? Hahahaa seneng sih dibilang pinter, cuman apa iya aku pinter?

  1. Temen sekolahku dulu bilang aku pinter, padahal rangking aku ya biasa aja malah jarang banget dapet rangking 1, tapi tetep aja dibilang pinter.
  2. Temen kerjaku bilang aku pinter, padahal menurutku sih aku biasa aja. Ngga secemerlang yang mereka kira.
  3. Baru – baru ini temen kursus TOEFL di LIA bilang kalo aku smart? Am I?

Jujur sejujur jujurnya, aku ngga pernah ngrasa pinter πŸ™‚ Bukannya sok merendah loh ya tapi bener deh, aku ngga sepinter yang mereka kira. Aku gampang banget lupa sama apa yang baru aja aku pelajari dan lebih banyak pake feeling kalo ngerjain sesuatu apalagi kalo ngerjain soal abc-an :p

Ya sudahlah ya disyukuri saja dibilang pinter, mungkin memang orang pinter ngga pernah ngrasa dirinya pinter, orang lain yang ngrasain πŸ™‚

Seminggu

Nah aku mau cerita tentang apa aja yang aku kerjain seminggu belakangan ini :

  1. Les TOEFL, iya jadi hasil placement test kemaren aku masuk Level 4 hehehe Puji Tuhan ya bisa hemat 3 level. Jadwal les aku adalah hari Senin sama Rabu dan kalo mau bisa juga hari Sabtu. Kalau sesuai jadwal harusnya Desember ini udah selesai, wah mudah-mudahan score nya makin naik ya dan bisa dipake buat sesuatu yang lebih baik lagi. Amin.
  2. Presentasi, 2 hari yang lalu aku presentasi untuk yang pertama kali di kantorku. Kebetulan kantorku kedatangan tamu dari DKT Myanmar yang tertarik buat jual produk kontrasepsi di negaranya. Kebetulan (lagi) perusahaanku memproduksi 3 jenis produk kontrasepsi mulai dari tablet, injeksi sampai implant. Harusnya yang presentasi kemaren itu manager ku cuman pas hari H dia harus ke Balai POM buat sosialisasi dan desk capa, jadilah aku yang akhirnya presentasi pake bahasa Inggris. Jangan ditanya betapa gugupnya dan deg-degan nya aku πŸ˜€ Untung aja semuanya lancar. Kalo kata Ibu Anita sih good job Hen! Puji Tuhan.
  3. Progress CAPA Tahap 3 akhirnya kelar dan bisa disubmit ke BPOM, huufftt malesnya kalo liat tumpukan dokumen CAPA -_-
  4. CAPA OT, minggu ini CAPA hasil audit OT kemaren diterima juga. Wuhuu saatnya beberes ya dan lembur lagi mungkin. Chaiyo!!
  5. VMP, hari ini aku lembur ngelarin VMP, malesnya. Cuman udah kepalang janji hari senen kelar, jadi mau ngga mau dikerjain πŸ˜€

Dan Puji Tuhan masih dikasih kesempatan untuk nulis ini πŸ™‚