Unoers goes to Bandung (3)

Penginapan

Selama di Bandung kami nginep disalah satu penginapan murah nan meriah nan nyaman (mayan sih) sayang nama penginapannya aku lupa, pokonya lokasinya itu di daerah Dago atas.

Penginapan ini terdiri dari beberapa tipe kamar mulai dari yang agak lebar dengan ranjang ukuran quenn sampe yang sempit mepet tembok (kami milih yang ini karena termurah udah gitu didiskon pula 😁 ).

Sampai disana pas ujan gede dan sempet nyasar pula padahal udah pake teknologi gps dan telpon ke orang penginapannya. Btw kamar yang kami pesan itu ranjangnya tingkat 2 dengan kamar mandi mungil dan bersih. Ya sebanding lah sama 💰 yg dibayar oiya paginya kita dapet free sarapan loh jadi lumayan agak hemat.

Dan gimana ceritanya sampe bisa booking kamar disana? Well ngga lain dan ga bukan itu semua berkat google, agoda, trip advisor dan twitter hehehee weleh weleh wong namanya jaman media sosial dan internet dimana-mana ya kan (baca: internet kantor). Sayangnya aku ga sempet moto keadaan ruang ataupun penginapannya yang ada malah fotonya kami ^_~

 

Iklan

Unoer goes to Bandung (2)

Kawah Putih

Jadi waktu kami pergi ke Bandung salah satu tempat yang ngebet banget kami kunjungi itu ya Kawah Putih yang fenomenal itu. Tempatnya dingin (ya iyalah 😁 ) dan bau belerangnya lebih menusuk dibandingin kawah sikidang di Dieng 😷 ). Kalo pemandangannya beuhh ngga perlu dijelasin karena area nya bagus hanya saja kayak ada kesan suram gimana gitu sih menurutku.

Btw, kami itu kebetulan bukan tipe pelancong yang analitis apalagi ilmiah jadi ga ada tuh kejadian nanya-nanya kenapa airnya warna biru, kenapa bau belerang dll dsb yang ada kami mah menggila sama foto 😆 . Dimana-mana dan gaya apa aja ada mau candid kek atau pura – pura candid juga banyak 😂 .

 

Unoers goes to Bandung

Dulu sebelum pada resign, temen-temen kantor plus aku punya grup yang dinamain Unoers. Sejarah namanya ya lantaran emang pada masanya kami itu rada tergila – gila sama permainan kartu Uno 😀 kadang kami sengaja ngumpul pas pulang kantor ya cuman buat maen ginian bahkan pernah salah paham sama security kantor gara-gara maen uno 😁😂.

Total anggota kita ada 9 orang, nah aku kenalin satu-satu ya :

IMG_7866
Ka Erna
IMG_7868
Ka Charli
IMG_7887
aku 🙂
IMG_7872
Suci
IMG_7978
Siti
IMG_7842
Mba Lia
IMG_7878
Gerombolan ajaib   Bukhori, Nando, Hafidz (ki-ka)
IMG_7882
Kita

Itu semua foto-foto kami waktu lagi liburan ke Bandung taun berapa gitu lupa 👀  Anyway sekarang sih beberapa udah pada resign dan makin jarang ketemuan entah itu didunia maya ataupun nyata but it’s ok lah ya kan jauh dimata dekat dihati 💖😁😃😉

 

Pray for Pakistan

Pagi ini aku baca berita di internet tentang pengeboman di Lahore – Pakistan. Hingga tulisan ini dipostingkan pihak Taliban lah yang mengaku bertanggung jawab terhadap kejahatan keji tersebut.

Iya bom itu kejahatan keji! Dan para pengebom adalah orang-orang keji!! Orang -orang yang hati nuraninya sudah buta, manusia yang tidak manusiawi bukanlah manusia.

Apalagi kalo dari berita yang aku baca di web Republika , pengeboman itu dilakukan dengan target penduduk yang beragama nasrani dan pemeluk agama minoritas lainnya. Shit lagi – lagi agama yang jadi kambing hitam. Sampai sekarang aku ngga paham kenapa ada orang-orang super bebal yang ngga menghargai perbedaan, toh ngga ngganggu kan? Kenapa sih mesti ngbunuhin orang ngga bersalah dan ngga tau apa-apa.

Dan akalku benar benar buntu untuk mencerna suatu ungkapan bahwa darah orang-orang diluar agama yang konon dianut oleh pengebom adalah halal untuk dibunuh? Oh my God, gini ya Tuhan mana sih yang sekejam itu?

Aku nasrani dan aku  tinggal dilingkungan yang mayoritas muslim, entah itu dirumah (iya dirumah karena sepupu2ku, om dan tanteku mereka muslim), di sekolah (sd-smp-sma sampai kuliah), dikantor, dimana-mana tapi ngga pernah tuh mereka berpikiran untuk memusnahkan aku beserta ibu bapak kakak adikku yang notabene agamanya berbeda dari mereka.

Wahai para pengebom, Tuhan yang mana sih yang kalian sembah ?

Sisa liburan super latepost

Tujuan liburan yang makin lama makin ke timur 😀 Awal-awal cuman berani sekitaran Yogyakarta terus bergeser ke Dieng lanjut ke Malang terus ke Bali deh.

 

Foto dari kiri atas ke kanan :

  1. Muka – muka baru nyampe Malang dan kekeuh pengen puter – puter jalan kaki, etapi wajah masih bersinar kan ya 😎
  2. Nah ini wajah bingung kebanyakan difoto dan memfoto (diri sendiri) duhh pose apa lagi ya hahaahaa malah pose ngeden  0_o
  3. Pose berdiri manis di depan ikonnya kota Surabaya 😀
  4. Senyum 2 jari di depan patung Singa di depan Stasiun Malang Baru.
  5. Duduk cantik bareng Ka Carli di area GWK, Bali
  6. Nah ini formasi lengkap Nando, aku dan Ka Carli di antara tebing2 di GWK

Sebenernya foto-foto kita banyak banget cuman masih ada HP dan belum dipindahin ke laptop, padahal ya memori hp udah penuh sampe-sampe mau update aplikasi aja insufficient storage 😀

In Him I place my Trust

Pagi tadi :

Aku pikir  Dia sedang memunggungiku, Aku pikir Dia memalingkan wajahnya dariku, Aku pikir Dia tidak lagi peduli padaku lalu perlahan meninggalkanku.

Aku pikir Dia tidak mendengarkanku, menganggap acuh semua doa  dan jeritan terdalam dari hatiku.

Aku pikir Dia tidak menampung tangisku di kirbat Nya, aku pikir cuma ada aku dan dunia ciptaanNya yang  kian runyam dan kejam.

Aku pikir Dia benar benar sudah menghilangkanku dari pandangan dan pikiranNya.

Aku yang adalah ciptaanNya, mempertanyakan keberadaanNya.

Siang ini:

Aku melihat daun daun dari ruang kerjaku, aku membayangkan semut-semut yang hilir mudik di tanah, kupu – kupu, burung – burung, bunga, pohon, angin, matahari.

Lalu aku memilih untuk percaya buta pada yang mencipta.

*Berhubung suasana hati udah membaik dan stabil trus pas liat draft kok berasa ngeganjel gitu kalo tulisan ini kelamaan ga dipublish jadi (weww) sekian lah postingan haru biru penuh keputus asaan ini*