Diposkan pada Auditor, Cerita, Daily Activity, Jurnal Syukur, Kantor, Keluh, Maklum, Namanya Juga Manusia, Perasaan, Terapi Jiwa

Galau (berulang)

Hampir 2 tahunΒ  lalu pernah berdoa dengan sangat intens (bahasa oh bahasa) supaya bisa dapet kerjaan baru dan secepat mungkin resign dari tempat kerja yg lama. Voila Tuhan yg maha baik, mendengar dan ngabulin doa ku.

Hampir 2 tahun lalu selalu menulis pilihan auditor dan Manager QA sebagai cita-cita dimasa depan.

Hampir 2 tahun kemudian, jadilah aku seorang auditor.

Dan sekarang galau lagi…..

  1. Baru berasa cape nya ngantor dikantor orang almost everyday (mana lokasinya nyebar mulai dari depok ampe kerawang)
  2. Ngga rela-nya sabtu minggu dipake buat ngelarin report (padahal kan pengen juga gitu ngemoll dengan pikiran ringan, ga dikejer kejer jam malem karena ditunggu laptop dirumah)
  3. Setiap hari industri baru, kadang otak belum tune banget tapi mesti dipaksa paham sama proses kerja klien
  4. Suka ngrasa rendah diri kalo ketemu klien yg levelnya udah manajer yg klimis, jas-an, dasi-an ……..
  5. Kadang ketemu klien yg juteknya nazong weww
  6. Diketawain temen karena nyebut ngantor ke kantor sendiri sebagai libur (-_-)
  7. Jadi pelupa, 2 hari yg lalu ngaudit perusahaan apa ? wah ini mesti konsentrasi sekian menit baru inget 😦

Tapi….

Perasaan galau melanda kalbu itu menurutku wajar, namanya juga manusia, banyak ga bersyukurnya, banyak ngbanding-bandinginnya, banyak ngrasa kerjaan orang lain lebih enak dari kerjaan kita sendiri dan banyak ngeluhnya. Tapi yg penting itu follow up setelah galau datang, menata hati, pikiran, perasaan, jiwa (etdahh berat).

  1. Perusahaan ngegaji aku dengan layak (ya masih dibawah cita2 sih tapi yg sekarang ini juga cukup ko, anak depok gaya hidup ciledug cukup kerja aja mentereng di ibukota.
  2. Dikasih asuransi kesehatan yg resmi meskipun jumlahnya terbatas (tempat kerja lama ku ga ada asuransi kesehatan tapi bisa klaim ke owner sampai berapapun )-ya aku sih slalu bedoa supaya sehat sentosa selama lamanya
  3. Dipinjemin mobil ….. nah ini nih masalah sekaligus berkah. Orang pada bingung kenapa aku malah bingung alih alih kegirangan karena dipinjemin mobil kantor. Iya sih seneng tapi bingung juga (30:70). Bingung karena sampe hari ini aku masih belon lancar nyetir…. God kayaknya aku masuk kategori lemot level terbawah deh dalam hal setir menyetir πŸ˜₯ Udah belajar nyetir sekian kali, sekian lama masih aja oon, masih aja belon lancar …mesti gimana coba huhuhu apalagi tadi baru nyundul angkot dikit 😦 kalo ada yg punya mantra, mantrain aku biar cepet pinter….
  4. Biaya operasional ditanggung perusahaan (misal parkir, toll dsb ) – asal dipake buat urusan kerja
  5. Udah jarang sarapan karena ngandelin cemilan yg disedian ama klien :p
  6. Makan siang ga perlu beli karena mostly disediain ama klien (pernah juga sih ga disediain)
  7. Stok mug, kalender ama notes ga perlu hawatir keabisan :p Beberapa klien rajin ngasih souvenir/ gimmick kek gini tiap kali abis audit. Pernah juga baju, tas, tv (ini aku tolak), uang (apalagi ini ), kue, jam dinding dsb
  8. Cuti haid 1 hari tiap bulan (kadang ga diambil)
  9. Cuti 12 hari kerja (tempat kerja lama ga ada cuti adanya ijin potong gaji)
  10. Belajar, jadi auditor belajarnya ga pernah berhenti πŸ™‚
  11. Ketemu banyak orang baru, lingkungan baru
  12. Lingkungan kerja nyaman, bos baik, senior baik, temen temen juga baik
  13. Ada outing rutin, taun ini sih ke Padang ga tau taun depan kemana lagi, enaknya mah kalo beda negara ya hehehee

Bersyukur adalah kunci utamanya, menghitung berkat adalah jawabannya. Bukannya sotoy dan so’ bijak ya. Tapi kalau berkaca lagi, siapa gitu aku ini sampe dikasih kepercayaan berkat sebanyak ini (#terharu). Dari segi pendidikan aku mah apa atuh, belon punya gelar master, phd apalagi…. Dari segi kepintaran ya aku mah da ngga pinter-pinter amat, malah sering ngrasa bodoh dan kurang….. Dari segi pengalaman ya kalo ini mayan lah ya meskipun ga secemerlang orang2 (tuh kan rendah diri lagi).

See aku tuh siapa coba sampe dapet berkat segitu banyaknya, pekerjaan yg baik, keluarga yg hebat, teman-teman yg selalu ada (kadang sih wkwkwk), rumah yg nyaman..semua hal yg ga pernah terlintas bakal aku dapetin sekalipun aku selalu doain (maksudnya doa aku tuh teramat general, intinya minta masa depan cerah, diangkat naik dan bukan turun, jadi kepala dan bukan ekor).

Oiya ada 1 lagi yg selalu aku doain tiap hari sebelum berangkat kerja yaitu supaya Tuhan selalu menempatkan aku ditempat yg tepat, bertemu orang-orang yg tepat dan bisa mengambil keputusan yg tepat. I do believe it. Aku imani. Yg terjadi hari ini, kemarin dan besok adalah hasil dari doa, doa aku dan doa orang orang yg sayang sama aku.

Makasih Tuhan Yesus ❀

Iklan
Diposkan pada Cerita, Daily Activity, Keluarga

Masak yuu …

Jadi kadang – kadang kalo lagi ada waktu luang aku sama adikku suka masak. Masakannya ya apa aja cuma kebanyakan yang super ringkes dan pake bumbu instan πŸ™‚

harusnya pad thai

rendang tanpa bumbu instan
teri sambel

buncis+udang sambel

Kita ngga asal masak loh, kita juga mempertimbangkan rasa slrrrpppp.