Dinas luar pertama

Minggu depan kalo kliennya confirm, aku jadi berangkat ke Bandung buat audit di UPI. Ini bakalan jadi kali pertama aku ngaudit agak jauh dari ibu kota, biasanya paling jauh ke Cikarang or Dadap. Dan akhir bulan kalo Tuhan ngijinin aku berangkat ke Lampung buat audit lagi.

Deg – degan dan bingung, gitu sih perasaannya campur takut dikit, karena belum pernah ngaudit ke lembaga pendidikan. Dulu pernah sih ikut observe ke Univ Tarumanegara tapi ya gitu, aku ngobserve bukan ngaudit, jadi kayaknya beda.

Galau rencana audit ke Lampung udah dimulai dari kemaren hehehe gara-garanya diminta milih flight yg manaΒ  πŸ™‚ Dari sekian pilihan dan atas saran dari yg lain aku pilih PP pake Garuda. Alasannya ya kalian tau lah πŸ™‚

Ok sekarang aku lagi belajar mempersiapkan materi buat audit nanti, yah jadi or ga jadi auditnya, belajar mah ga bikin rugi tull!

 

Iklan

Masih inget postinganku yg judulnya “Jalan Panjang Menjadi Auditor” well kayaknya mesti diralat deh jadi “Jalan Terjal Menjadi Auditor” bukan sekedar panjang tapi juga terjal oiya dan melelahkan serta menyetreskan (beuhh bahasa … ).

Seminggu yang lalu aku baru aja selesai witness audit di salah satu perusahaan asuransi terkemuka. Total hari audit 4 hari (3 hari audit + 1 hari transisi), rasanya witness audit itu campur aduk, mulai dari ga bisa tidur, sampe sakit kepala.

Dan pas reportnya udah kelar itu rasanya leeeeegaaaaaaaa πŸ˜€ Sampai hari ini report audit masih dipegang sama witnessor-ku, ga tau deh hasilnya ntar gimana.

===============

Update 26/10/2017

Report audit baru aja pindah tangan ke admin utk di upload dan direview oleh HO, semoga approved ya.

Btw aku juga mau cerita kalo hari ini aku baru aja lulus audit course utk category 4, 2x sih nyoba tesnya. Tes yg pertama failed hehehe Puji Tuhan yg kedua dinyatakan passed πŸ™‚

Sebelum itu ada kabar baik yg mesti di share juga bahwa akhirnya aku approved jadi auditor (Praise Lord) setelah setengah tahun jatuh bangun dan hampir putus asa dan malahan udah bertanya – tanya sama Tuhan apa kerjaan ini beneran buatku ataw bukan (forgive me Lord). Aku ga tau bakal kayak apa kedepannya, yg pasti aku meyakini Tuhan selalu menempatkan aku ditempat yg tepat, diwaktu yg tepat, bertemu dengan orang-orang yg tepat.

So here I am, a newbie in auditing world. Kalau kata senior ku dunia perauditan mengharuskan setiap auditornya utk selalu belajar, setiap harinya. Ngga ada kata auditor yg sudah pintar, setiap audit adalah lahan belajar buat auditor. Yang ada adalah pengalaman bertambah dan pengetahuan bertambah.

So pray for me, supaya bisa jadi auditor yg amanah, yg berhikmat supaya setiap keputusan yg diambil adalah tepat dan benar πŸ™‚

PS : doain juga supaya report auditnya diapprove sama HO (amin)

Audit menjelang resign

Buat orang-orang yang kerjanya di industri farmasi apalagi di bagian pemastian mutu alias QA pasti familiar banget sama yang namanya audit, entah itu audit dari institusi luar (Badan POM RI, Balai POM) atau dari internal perusahaan.

Kebetulan aku sendiri udah jadi anggota tim QA selama lebih dari 5 tahun dan sepanjang tahun itu audit yang udah departemen aku hadapin ada sekitar lebih dari 10 audit dari Β  institusi luar. Kebanyakan audit yang tim aku hadapin itu dari Badan POM RI sama beberapa dari Badan POM luar negeri.

Suka duka audit

AuditΒ  (apalagi yang dalam negeri) banyakan dukanya daripada sukanya πŸ˜€ mulai dari deg-degannya, capeknya, pusingnya wahh pokoknya pengen cepet closing aja gitu. Nah beda cerita sama audit dari luar, auditornya kan ga pada bisa bahasa Indonesia jadi kadang mereka menerima dengan lapang dada penjelasan kita dan malahan mereka kayaknya yang pengen cepet udahan karena puyeng πŸ˜› oh iya kalo auditor dari luar pas hari terakhir audit biasanya mereka ga full day karena mereka biasanya minta diajak makan malam atau jalan ke mall mana gitu.

Nah kalo sukanya ya itu pas bagian entertain kita bisa ikutan dinner, jalan sekalipun ga ikutan belanja kayak mereka sih 😦 trus pengetahuan bertambah dan mayan lah bisa mengasah kemampuan bahasa inggris yang ala kadarnya ini.

Audit Badan POM

Dari tanggal 16 sampai hari ini kantorku lagi diaudit Badan POM RI lantaran beberapa produk kami TMS. Riweuhnya audit TMS kurang lebih mirip audit CPOB eughhh.Dari pagi ampe jam segini belon kelar juga, capeknya booo hilir mudik bawa dokumen ini itu, bikin dokumen ini itu ….. sekarang aja pinggang udah pegel huhuhuuu

Audit TMS adalah audit pertama kami ditahun ini, audit mulu bosen ga? kalo ada yg nanya gitu jawabannya adalah bosen gileee !!

Menjelang resign


 

Well postingan ini ngga sengaja aku liat di draft setelah aku sukses resign dari kantor yang lama πŸ™‚ Sekarang ini aku lagi meniti karier yang malah berkebalikan sama kerjaanku sebelumnya.

Kalo dulu seringnya jadi auditee sekarang aku sedang dalam masa probation untuk jadi auditor ISO (Puji Tuhan).

Doain ya biar lancar biar cepet lulus masa probation biar lega hehehee.

Jalan panjang menjadi auditor

Duh judulnya kayak berat banget ya hahaa tapi kurang lebih begitulah yang lagi aku hadapin hari – hari ini. Fyi, aku udah pernah cerita kan kalo aku baru aja pindah kerja ke badan sertifikasi ISO. Nah posisi ku sekarang ini lagi dalam masa percobaan sebagai auditor jadi selama 3 bulan ini kerjaanku itu ya ikutan observe audit sama bikin technical paper.

Jadi gini nih di tempat kerja ku yg baru utk jadi auditor harus melewati beberapa tahap yaitu :

  1. Lulus ujian RLA (Sertifikasi lead auditor)
  2. Ikut observe dan bikin report
  3. Nyusun technical paper dan harus di approve sama HO
  4. Witness audit

Keliatannya oh cuman gitu doang ya… tapi percaya deh it is not that easy guys.

Ujian RLA

Tahapan pertama ini udah aku lewati di bulan bulan awal bergabung, seminggu ikut pelatihan dan ujian dan puji Tuhan lulus. Masalahnya adalah materi pelatihan udah melayang-layang diluar kepala alias udah lupa πŸ˜€ tapi aku certified ko suwer dehh.

Observe

Nah sampai hari ini aku masih bergulat sama yang namanya observe dan bikin reportnya. Buat yg belon tau observe adalah satu kesempatan yang diberikan perusahaan untuk belajar melakukan audit. Jadi pas audit kerjaanku ya ngliatin auditor, bantu-bantu nyatet, trus liatin lagi trus nyatet lagi gitu aja terus :))

Tapi abisan observe aku harus bikin reportnya. Nah ini nih yang agak rempong hahaha perkara nyatuin catatan audit, hasil pengamatan sama mood yaoloh susah pisan nyatuinnya.

Dan tebak hari ini pun aku masih nyusun report utk observe minggu lalu ….. kelamaan ya … yah gimana dong 😦

Technical paper

Ini PR berat seorang calon auditor apalagi yang kayak aku yg terbatas cakupan pendidikan dan lapangan pekerjaannya. Jadi tuh kita ga bisa seenak jidat kita pilih tema paper karena paper harus sesuai dengan background pendidikan dan pekerjaan sebelumnya trus dicocokin sama jadwal klien yg sesuai trus disubmit ke HO di England sana trus nunggu approvalΒ  (gundah gulana mode on).

Puji Tuhan paper kedua ku udah diapprove dan tinggal witness nya.

Witness audit

Apa tinggal?? Witness adalah langkah terberat dan sekaligus ujian terakhir utk memutuskan layak atau tidaknya kita menjadi seorang auditor (berat ya ) . Kalau Tuhan mengizinkan bulan depan aku witness di salah satu perusahaan asuransi. Pas witness ini aku bakal ngaudit sembari diawasi, dievaluasi dan dinilai sama auditor pembimbing. Nah kalo udah kelar semua tinggal nunggu keputusan dari yang terhormat bapak direktur dan Tuhan yan maha kuasa. Kalo diapprove ya Puji Tuhan kalo ngga yaaa jangan dong Tuhan 😦

Ok sekian aku mo lanjutin bikin report tercinta, mohon doanya ya, semangat!!

 

 

Kantor Baru #1

Kabar terbaru dibulan April ini adalah aku resmi bergabung disalah satu perusahaan yg bergerak dibidang jasa konsultan dan sertifikasi (panjang ya) nama perusahaannya PT. URS SERVICES INDONESIA dan posisiku saat ini masih berstatus probation junior auditor. 

Sekilas tentang kantor baruku, kebetulan URS SERVICES INDONESIA sendiri berpusat di UK dan udah punya cabang di 40 negara kalo ga salah 😁 (maklum karyawan baru) dan oiya di Indonesia Urs punya beberapa cabang luar kota kayak di Semarang, Solo, Makasar dsb. Nah tempat ku kerja itu di Jakarta tercinta πŸ’– tepatnya di daerah Kebon Jeruk- Jakarta Barat.

Hari pertama masuk rasanya deg deg an seneng ga karuan hahaaa kenapa ya? I have no idea honestly I never felt this way before even to my last job as a Supervisor. This new one, God nows how I really want this badly …. Oh ok oce eh 😁 kita beralih topik.

Mundur ke hari sabtu malam, Bpk.Hominjono selaku Direktur nge wa aku kalo hari senin nanti beliau dan calon atasan aku ga bisa menemui karena lagi ke UK utk urusan pekerjaan. Yah gapapa lah kan senin depannya dan besok besoknya pasti ketemu tiap saat 😎

Maju kehari senin lagi ya, bangun pagi – pagi, mandi, ganti baju, ngorder gojek trus capcuss stasiun Citayam tanpa sarapan well sebenernya biasa aja sih hehehe kalo ke kantor lama pun aku biasa berangkat pagi jadi ga syok yg gimana gituh.

Rute ku tiap pagi adalah Citayam-tanah abang-palmerah (krl) – gojek/uber dan rute pulang adalah kebalikannya. Capek? Ga sih apa karena awal2 kali ya tapi rasanya fun ko πŸ˜„

Ok oce (eh lagi)  πŸ˜… lanjut ya dikantor aku ketemu dengan ibu Ella yg bakal membimbing aku ke jalan yg benar hahahaaa maksudnya sementara atasan langsungku masih di UK aku berada dibawah bimbingan beliau buat belajar tentang URS.

Dan yapp sekarang udah hari kamis aja which means besok jumat dan lusa sabtu ( laluuuuu ) weekend gitu bisa libur πŸ˜™.

Dan sejauh ini aku udah belajar ttg profile perusahaan, anak perusahaan, sertifikasi (masih dikit), finance dll dsb oiya sebenernya aku harusnya ada jadwal induction ke beberapa bagian cuman pic nya lagi pada sibuk jadi bu ella minta aku buat belajar standar iso 9001;2015 dan pengumuman bahwasanya sampai hari ini aku udah kelar sampe klausul 9 😌 mabok klausul hahaha but I love it ☺.

Anyway postingan ini bakal berlanjut ke beberapa seri kayaknya, yg sabar ya wahai para reader tercinta (kayak punya aja) πŸ˜‘  kiss cup cup πŸ˜…

Menuju kantor

Enaknya punya aplikasi wordpress di hp itu kita bisa posting apa aja kapan aja bahkan kayak yg aku lakuin sekarang ini, kali ini aku mosting dari dalam angkot 09 jurusan kalisari – kramatjati.
Angkotnya masih sepi dan aku jadi penumpang kedua wahh kalo begini serasa naek mobil pribadi πŸ˜‰.
Sepanjang perjalanan yg cuman sekitar 15 menitan ini aku lebih suka duduk diam sembari liat pemandangan Β πŸŒ„ lalu ngayal kesana kesini, beneran deh aku tuh kurang suka ngobrol ngalor ngidul kalo lagi diangkutan umum.
Anyway sebentar lagi belokan terakhir menuju jalan raya bogor mudah-mudahan jalanannya belon terlalu padat yaaa jadi ngga telat nyampe kantor (belon pernah sih).
Ayoo semangat kerjanya Henny, semangattt!!

Training ISO 9001:2015

Seumur umur kerja di bagian QA baru sekali ini aku ikutan pelatihan eksternal (baca: yang berbayar) karena biasanya kalo ada training yg berbayar jarang di approve nya 😳

Tapi entah kenapa kali ini pas diajuin rencana pelatihan eh malah tanpa tedeng aling aling (bahasanya mak 😁 ) langsung diiyain. Nah jadilah kami bertiga dari departemen QA dan produksi yang terpilih untuk ikutan.

Tema pelatihannya tentang ISO 9001:2015 spesifiknya lagi tentang quality risk management. Bukannya sotoy ya cuman buat kami yang terbiasa dengan peraturan super ketat dari Badan POM penerapan risk management mah udah makanan hari hari jadi ga terlalu kaget pas dijelasin materinya. Oiya trainingnya dilaksanain di hotel Grand Zuri di Cikarang selama 1 hari full, mayan ya. Dan pesertanya kebanyakan bapak bapak, jadi bisa dibilang kami ini termuda dan terkecelah ya wkwkwkwk.

Nah pas break makan siang kami sempet sempetin wefie dulu biar kekinian πŸ˜€

 

Sipp pelatihan kelar tinggal penerapannya aja, Caiyo!!!

*Pssst abaikan wajah kusyam nya ya